Seperti Baru Kemarin

Hujan kali ini menjembatani diriku pergi kemasa lalu, sukar dipercaya.! Seperti baru kemarin saya kecil dan lulus SD, gak kebayang kala itu masih culun-culunnya, ingat kelas 1 SD disuntik nangis, kelas 3 kabur. Masa itu emang seru banget, masih juga teringat saat perlombaan 17 Agustus, saya paling seneng lomba joged balon. Masukin benang dalam jarum ama makan krupuk, wah masa2 itu sangat indah. Berbeda dengan anak jaman sekarang. Yang tak terlupa mungkin saat saya nangis waktu nonton kaka kelas main bola, wajah saya kehantem bola yg ditendan keras ama kaka2 yg lagi maen. Waah nangis gak ketulungan, ampe dibawa ke ruang guru trus ditanya, “kelas brapa yg main?” dengan polos saya jawab “kelas 10” sontak tuch guru ketawa bikin saya tambah ngeper n nangis lagi. Hal lain yg menyedihkan saat mendapati NEM saya g cukup wat dapetin smp pilihan saya 279 dan 84. Inget bener waktu dulu hasil EBTANAS nya dikirim, emak lg nyuci d belakan, emak yg liat hasilnya juga ikut kecewa n ceramahin. Tapi itu semua jadi pelajaran hidup, alhasil masuk dech di SMP Al Khairiyah 1 Pagi. Disi saya tekad banget harus juara, pengalaman di SMP gak banyak yg menarik, saat kelas satu x pertama kenalan ama guru olahraga, namanya pak Tolib, galak banget, waktu materi PBB tuch guru ngasih aba2nya cepet n bwanyak. Alhasil salah, bebaris dech, Tau gak hal lucunya pak guru ni suka banget hukum pake gamparan mending satu tangan ni pipi digaplok pake dua tangan, yg menarik lagi sebelud dieksekusi korban di doain dulu. Lain lg kalo latihan voly, yg cowo disuruh stanby dengan posisi tangan menahan smash. Tuch guru terus nyemes sambil bilang “tahan, posisi tangan jangan brubah, makan cendol ya megang tangan begitu”. Tapi hal itu jadikan pelajaran positif aja. Kelas 2, sya menjabat sebagai wakik ketua kelas, ada pemilihan osis baru yg mana calonnya diambil dari tiap2 ketua kelas. Sialnya ketua kelas saya gak mau eh jadilah saya yg dicalonin. Rupanya di Al Khairiyah metode pemilihannya pakai tes, 1. Ngaji, 2, ceramah, 3.  Visi dan Misi, kemudiak audien disuruh milih, emang takdir kepilih lah saya. Ada salah satu kalimat yg gak saya lupa, kalo tiap jumat ngihin amal “Assalamualaikum..wr..wb. Seperti biasanya kami dari pengurus osis ingin meminta sumbangan infaq yatim, kami mohon ke ikhlasanya.”. pelajaran paling saya senangi yaitu Agama Islam, Aqidah Akhlaq, Ibadah, Alqur’an dan Bahasa Indonesia. Waktu kelas 2 ada murid pindahan dari smpn 30, saya yg kala itu slalu pegang juara 2 kini kegeses jadi 3. Tapi gak apa, usaha yg saya lakukan udah maksimal, saya lulus dengan posisi nem 2 besar dikelas 32,5 dan berhasil masuk STM yg saya idamkam SMKN 36 Jakarta yg dulunya STM 9 atau tren-nya Q-You. Nah disini pengalaman persahabatan yg tak terlupakan dan punya nilai sejarah buat hidup saya.

To Be Continue..

One thought on “Seperti Baru Kemarin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s